Presiden Prancis Macron meletakkan dasar untuk menjaring kompromi Brexit pada perikanan, Europe News & Top Stories

Presiden Prancis Macron meletakkan dasar untuk menjaring kompromi Brexit pada perikanan, Europe News & Top Stories


PARIS / BRUSSELS (REUTERS) – Prancis sedang mempersiapkan industri penangkapan ikannya untuk tangkapan yang lebih kecil setelah Brexit, kata anggota industri, sebagai tanda bahwa Presiden Emmanuel Macron sedang meletakkan dasar untuk kompromi yang rumit untuk membantu Uni Eropa mencapai kesepakatan perdagangan dengan Inggris. .

UE dan Inggris sedang mencoba untuk menuntaskan kesepakatan selama tiga minggu ke depan untuk menghindari kerusakan perdagangan tahunan senilai US $ 900 miliar ketika Inggris meninggalkan pasar tunggal blok itu pada 1 Januari 2021. Perikanan adalah salah satu hambatan terbesar.

Macron secara terbuka telah mengambil tindakan keras pada perikanan, dengan mengatakan Prancis tidak akan menerima pakta Brexit apa pun yang “mengorbankan nelayan kami”. Dia menolak permintaan London untuk negosiasi tahunan tentang kuota ikan di perairan Inggris, dengan mengatakan hal itu merusak industri UE.

Namun, sebagai tanda pertama pelunakan sementara sikap Paris, Macron mengatakan setelah KTT para pemimpin nasional UE minggu lalu yang didedikasikan untuk Brexit bahwa industri Prancis tidak akan lagi berada dalam situasi yang sama seperti hari ini setelah akhir tahun.

Secara pribadi, pemerintahnya telah melangkah lebih jauh, dengan terus terang mengatakan kepada industri perikanan Prancis yang berpengaruh secara politik untuk bersiap menghadapi dampak, sumber mengatakan kepada Reuters, dalam komentar yang langsung mendorong sterling dan imbal hasil obligasi Inggris lebih tinggi.

Prancis memiliki total 20.000 nelayan, di atas 10.000 pekerjaan pengolahan ikan. Rata-rata pada 2011-2015, sekitar 98.000 ton ikan ditangkap di perairan Inggris, mewakili pendapatan 171 juta euro dan 2.566 pekerjaan langsung.

Seperempat tangkapan Prancis di Atlantik timur laut berada di perairan Inggris, menurut laporan parlemen Prancis.

Ketika KTT Uni Eropa bersidang di Brussel minggu lalu, menteri Eropa Macron memposting foto-foto dari kunjungan ke kota pantai Port-en-Bessin di Prancis.

“Satu tujuan tunggal: untuk mempertahankan dan melindungi kepentingan nelayan,” kata Clement Beaune di Twitter. “Kami berjuang … untuk memancing Prancis.”

Tetapi – dalam pertukaran yang sebelumnya tidak dilaporkan – Jerome Vicquelin, anggota kelompok lobi nelayan lokal yang menghadiri pertemuan tersebut, mengatakan pesan menteri itu lebih tegas ketika ditanya di luar kamera apakah Prancis akan menyerah.

“Saya agak blak-blakan dan berkata: ‘Semuanya baik dan bagus Anda datang, tapi saya khawatir karena … pemotongan hanya 10-15% dalam omset … akan menjadi bencana dalam jangka panjang,” kata Vicquelin. katanya kepada utusan Paris di ruang kemudi kapal penangkap ikan yang secara tepat disebut L’Europe.

“Mereka juga blak-blakan. Mereka mengatakan tidak akan sama seperti sebelumnya. Bagi saya sudah jelas, mereka hanya ingin membatasi kerusakan sebanyak mungkin,” kata Vicquelin kepada Reuters.

Diminta untuk mengomentari akun Vicquelin tentang pertemuan tersebut, Beaune mengatakan kepada Reuters bahwa dia telah mengatakan kepada perwakilan industri untuk tidak lagi berharap untuk mempertahankan “status quo”.

Macron memegang kuncinya

Pertukaran tersebut menggambarkan strategi kembar Prancis dalam negosiasi Brexit – berbicara keras di depan umum sambil diam-diam bersiap untuk mengurangi penangkapan ikan di perairan Inggris mulai 2021.

Dalam contoh lain dari Paris yang mengincar kemungkinan kompromi, sebuah sumber perikanan mengatakan kepada Reuters secara terpisah bahwa pemerintah Prancis telah menanyakan kepada industri konsesi apa yang dapat diterima oleh mereka.

“Mereka bertanya kepada kami apakah berpotensi, sangat berpotensi, kami siap memberikan kelonggaran,” kata sumber yang menolak disebutkan namanya itu. “Mereka meminta kami untuk memikirkannya.” Banyak kapal Prancis dan UE lainnya sekarang menangkap ikan di perairan Inggris yang kaya yang tidak dapat dijangkau jika tidak ada kesepakatan.

Kesepakatan apa pun perlu menetapkan kuota tangkapan untuk lebih dari 100 spesies.

Sebagai indikasi awal pergerakan perikanan dari London, Inggris bulan lalu menawarkan masa transisi dari 2021 untuk meningkatkan hasil tangkapannya secara bertahap daripada dalam semalam.

Tetapi sisi-sisinya tetap terpisah jauh tentang apa sebenarnya bagian Inggris pada akhirnya.

Inggris mengatakan akan menjadi “negara pantai merdeka” yang mengendalikan perairannya dan yang menangkap ikan di sana setelah transisi keluar dari UE selesai.

Negara-negara penangkap ikan UE termasuk Jerman dan Irlandia mendukung Prancis. Tapi Macron, yang menghadapi pemilihan presiden pada 2022, yang memimpin retorika garis keras dan akan berperan penting dalam mencapai pakta perikanan.

Dia harus mempertimbangkan risiko membuat marah industri kecil tetapi berkembang dan vokal, dengan memblokir pakta Brexit baru, yang akan menyebabkan tarif dan kuota yang merusak perdagangan bilateral.

“Macron memegang kuncinya,” kata seorang diplomat Uni Eropa setelah Brexit. “Jika Prancis turun, kita bisa mendapatkan kesepakatan.” Menawar untuk akses lanjutan ke perairan penangkapan ikan Inggris, Uni Eropa juga berselisih dengan London mengenai kondisi untuk menjaga pasar umum blok yang terdiri dari 450 juta konsumen terbuka untuk perusahaan Inggris. Keduanya hanya bisa diselesaikan bersama, jika sama sekali.

Diplomat lain mengatakan negosiator Brexit Uni Eropa, Michel Barnier, minggu ini “tidak mengkhawatirkan hal lain selain ikan”.

“Dia mengatakan Macron harus tampil di acara politik karena 20% nelayan atau kapal mereka ‘menganggur’ jika mereka tidak mendapatkan kuota mereka,” kata orang itu tentang pertemuan tertutup dengan Barnier.

“Macron harus berjuang agar para nelayan tidak turun ke jalan. Itulah mengapa Prancis secara publik masih dalam kecepatan penuh.”


Dipublikasikan oleh : https://singaporeprize.co/

About the author